Seruan Bersama PGI – KWI kepada Umat Kristiani


MENANTI DENGAN TENANG PENGUMUMAN HASIL DEFINITIF

PEMILU PRESIDEN-WAKIL PRESIDEN

OLEH KOMISI PENYELENGGARA PEMILU (KPU) 22 JULI 2014

Kepada Yth
Umat Kristiani di Indonesia

Salam Sejahtera.
Bersama seluruh warga bangsa Indonesia kita bersyukur telah melaksanakan dan melewati Pemilu Presiden dengan baik dan lancar. Rakyat Indonesia sudah menentukan pilihan terhadap salah satudari dua pasangan calon yang ada, Prabowo Subianto – Hatta Rajasa atau Joko Widodo – Jusuf Kalla. Kami sangat menghargai partisipasi Anda dalam Pemilu Presiden tersebut.

Persoalan muncul karena adanya “Quick Count” (hitung cepat) yang dilaksanakan oleh beberapa lembaga dan hasilnya berbeda. Atas dasar hasil Quick Count tersebut, kedua pasangan calon mengklaim diri sebagai pemenang. Padahal hasil Quick Count ini belum tentu menjadi hasil akhir,sebab hasil akhir baru akan ditentukan pada 22 Juli 2014 nanti oleh KPU.

Klaim kemenangan pasangan calon ini telah membuat resah masyarakat. Karena itu, kami kuatir hal ini akan mengarah kepada konflik antarpendukung pasangan calon. Berdasarkan pertimbangan itu, maka kami menyerukan beberapa hal, sebagai berikut;

1. Umat Kristiani agar tetap tenang dan tidak terprovokasi oleh euforia dan selebrasi kemenangan yang telah dilakukan kedua pasangan calon, sebab sampai saat ini belum ada pemenang. Pemenangnya baru akan ditentukan dan diumumkan secara resmi oleh KPU pada 22 Juli 2014 yang akan datang. Karena itu, tetaplah bersabar menunggu proses yang sedang berlangsung sampai saat yang sudah ditentukan. Janganlah terpengaruh untuk ikut melakukan kekerasan. Secara khusus kepada Umat Kristiani yang menjadi bagian dari Tim Pemenangan ataupun pendukung pasangan calon, kami harapkan agar Anda menahan diri dan dengan rendah hati bersedia menunggu proses rekapitulasi yang sedang berlangsung. Kami berharap Anda tidak berinisiatif dan melibatkan diri dalam upaya-upaya negatif yang bisa merugikan rakyat banyak.

2. Umat Kristiani agar tetap memegang teguh prinsip-prinsip hidup Kristiani yang berlandaskan kasih dan memegang teguh nilai-nilai demokrasi, sebagai penghargaan terhadap prinsip-prinsip dasar hidup berbangsa dan bernegara. Secara khusus kami berpesan kepada Umat Kristiani yang menjadi bagian dari Tim Pemenangan ataupun pendukung pasangan calon, hendaknya tidak mengorbankan prinsip-prinsip Kristiani yang abadi tersebut hanya demi kepentingan politik yang sifatnya temporer, apalagi hanya sebatas kepentingan untuk lima tahun kedepan.

‎​Akhirnya, kami mengajak Anda semua untuk mengawal dan mengawasi proses rekapitulasi yang sedang berlangsung guna menghilangkan kecurangan dan manipulasi sehingga hasilnya nanti sungguh-sungguh murni sebagai pilihan rakyat.

 

Jakarta, 15 Juli 2014

 

Atas nama

PERSEKUTUAN GEREJA-GEREJA                                                                    KONFERENSI WALIGEREJA

DI INDONESIA (PGI),                                                                                                INDONESIA (KWI),

 

Pdt. Dr. A. A. Yewangoe                                                                               Mgr. Ignatius Suharyo

Ketua Umum                                                                                                                        Ketua

 

Pdt. Gomar Gultom                                                                                  Mgr. Johannes Pujasumarta

Sekretaris Umum                                                                                                     Sekretaris Jenderal

Kesaksian tentang Pribadi Jokowi


Zhorro, begitulah dia menjuluki dirinya. Bukan ahli merangkai kata, tp dia telah berbagi cerita Kasih kpd 362.000 anggota facebook. Relawan JKW4P ini cerita ttg pengalaman selama 7 thn mendampingi Jokowi semasih di Solo. “Waktu itu ± pk 07.00 pagi, pak Jokowi sdh tiba dikantor, tapi kantor belum disapu oleh pak Slamet. Pak Slamet ini tukang bersih2 dikantor, tp saat itu dtg nya terlambat. Pak Jokowi tahu kantor yg belum bersih, belum disapu. Tanpa menyuruh anak buah, tahu2 beliau ambil sapu & disapulah kantornya tsb! Tak lama pak Slamet dtg, mukanya pucat krn diberi tahu temannya bhw yg nyapu kantor adlh pak Jokowi sendiri. “..Dari mana..jam segini baru dtg..?”, tanya Jokowi. Pak Slamet dg ketakutan jwb: “Anak saya sakit pak”. Jokowi hanya menjawab: “Yo wis…”. Selanjutnya tanpa banyak omong beliau ajak saya keluar kantor, ternyata diajak kerumah pak Slamet ber 3 dg supir. Spt ingin membuktikan kebenaran alasan pak Slamet….Ternyata benar, anak pak Slamet sakit panas sdh 5 hari. Tanpa banyak omong, anak itu digendong kemobil oleh pak Jokowi sendiri, kami bawa ke RS & saya disuruh pulang kekantor naik ojek, diminta menyampaikan kabar ke pak Slamet kalau anaknya dibawa ke RS. Apa yg terjadi? Waktu sy beri kabar tsb pak Slamet malah pingsan, begitu terharunya pak Slamet sampai jadi pingsan ………………. Kalau saat ingat kejadian itu sy selalu merinding, tak bisa menahan haru dan bangganya pada pak Jokowi. Dia memang bagian dari kita dan kita merasa bagian dari dia, sehingga bila ada yg “mencubit” dia , rasa sakit justru terjadi pada diri kita… Indonesia mencari Pelayan bukan Tiran ..