MOST WANTED HIGH REWARD KAFIR (KAFIR PALING DICARI DI SELURUH DUNIA)


Al Qaeda Mengumumkan Pendeta Koptik Zakaria Botros Sebagai “Kafir Yang PalingDicari Di Seluruh Dunia Al-Qaeda juga menawarkan upah USD $60 juta bagi kepala Botros.

Silakan pula baca Musuh Islam Nomer Satu. Al-Qaeda mengarahkan serangan pada penginjil Arab yang beroperasi di AS karena dia telah menyebarkan Injil kepada Muslim. 

Oleh Joel C. Rosenberg untuk Flashtraffic, 9 September 2008. 

Anda mungkin belum pernah mendengar Pendeta Zakaria Botros, tapi pentinguntuk mengetahui tokoh ini. Dia adalah penginjil Arab Amerika yang palingefektif, terkenal, konstroversial di dunia Muslim. Dia bagaikan Rush Limbaugh bagi para Revivalis. Khotbahnya lucu, cerdas, meyakinkan, dan provokatif.

Musuh-musuhnya tidak hanya ingin membungkamnya, tapi membunuhnya sekalian. Minggu lalu aku dapat kehormatan mewawancarai Botros melalui telpon daritempat tinggalnya yang tersembunyi di AS. Dia mengatakan padaku bahwa dia baru saja tahu website Al Qaeda memasang fotonya dan menyebutnya sebagai Kafir yang“paling dicari” di seluruh dunia. Mereka juga sudah memasang harga bayaran bagikepalanya. Christian Broadcasting Network melaporkan bahwa harga kepalanya adalah $60 juta. Botros tidak tahu berapa tepatnya. Tapi bandingkan saja dengankepala Osama Bin Laden yang “hanya” dihargai Pemerintah AS $25 juta. 

Kenapa yah para Muslim sangat jengkel dengan pendeta tua Koptik Kristen dari Mesir yang sudah berusia 70 tahunan ini? Jawabnya adalah karena Botros memerangiIslam melalui udara, dan dia menang. Botros mengabarkan Injil melalui teknologi satelit canggih yang mampumenembus benteng-benteng para Pemerintah Islam untuk menahan penginjilan ditanah Islam. Dengan begitu, Botros secara langsung menantang Muhammad sebagai Nabi, dan Al-Quran sebagai firman Allah SWT.

Secara sistematis dia membahas kehidupan Muhammad, kisah demi kisah, untuk menunjukkan sifatnya yang buruk danpenuh dosa. Dia membahas Al-Quran dengan seksama, ayat demi ayat, sambil menunjukkan isinya yang bertentangan satu sama lain dan tiadanya konsistensipesan. Tidak hanya kesalahan Islam saja yang dia jabarkan, tapi juga penyampaianpesan pada Muslim mengapa Yesus mengasihi mereka dan bersedia menerima danmengampuni mereka.

 Jika hal ini dilakukan Botros secara diam-diam, atau jika siaran TVsatelitnya tiada yang menonton, maka tentunya tidak akan ada keributan yangditimbulkannya. Tapi program TV-nya yang berlangsung selama 90 menit – denganpesan campuran antara khotbah, ajaran, dan jawaban dari para penelpon (yang kebanyakan jengkel) dari seluruh dunia – merupakan program TV “wajib tonton” diseluruh dunia Muslim.

Program TV-nya ditayangkan empat kali seminggu dalambahasa Arab, yang merupakan bahasa asli Botros, di jaringan TV satelit bernamaAl Hayat (TV Hidup). Siaran TV ini bisa dilihat di seluruh negara-negara diAfrika Utara, Timur Tengah, Asia Tengah, dan juga seluruh Amerika Utara, Eropa,Australia, dan New Zealand. Tidak hanya bisa ditonton di mana saja, tapi jugaoleh sekitar 50 juta Muslim setiap hari. 

Selain itu, website Botros dalam berbagai bahasa juga didatangi jutaanpeminat. Di website ini, para Muslim bisa membaca khotbahnya dan mempelajariartikel-artikel jawaban atas FAQ (Frequently Asked Question =Pertanyaan-pertanyaan Yang Paling Banyak Diajukan).

Pengunjung pun juga bisamasuk ruang chat bernama “Pal Chat” di mana mereka tidak hanya boleh tapi jugadianjurkan untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang paling susah pada parapenjawab di website itu yang kebanyakan adalah para murtadin yang membelot keKristen dan tahu betul apa yang biasanya dipikirkan umat Muslim. 

Akibatnya, Botros – yang sudah mengudara sejak tahun 2003 – telah jadi namaterkenal sehari-hari di dunia Muslim. Koran Arab menyebutkan sebagai “MusuhMasyarakat Islam #1″. Jutaan Muslim membencinya, tapi tetap menonton dan mendengarkannya. Mereka memproses informasi dari Botros dan membicarakan hal itudengan teman-teman dan keluarganya. Ketika Botros menantang Imam-imam radikal Muslim untuk menjawab tuduhan-tuduhannya terhadap Islam dan Al-Quran, jutaanpenonton menunggu bagaimana para Imam akan menjawabnya. Tapi ternyata jawaban jarang muncul, karena mereka lebih memilih menyerangnya daripada menjawabnya.Tapi semakin banyak Muslim radikal menyerangnya, Botros justru jadi semakintenar. Karena semakin tenar, maka semakin banyak pula Muslim yang menontonnya.

Semakin banyak Muslim mengamati, semakin banyak pula Muslim yang akhirnya berkesimpulan bahwa Botros ternyata benar dan mereka pun lalu murtad dan beralih agama ke Kristen. Botros memperkirakan setidaknya 1.000 Muslim per bulan berdoa untuk menerima Kristus lewat telepon genggamnya. Sebagian Muslim berdoa menerima Kristus di siaran TV bersama Botros.

Ini tentunya hanya pucuk gunung es saja, karena dari sekian banyak penelpon, memang hanya sedikit yang akhirnya bisa masuk percakapan per telpon. Juga karena tidak cukup banyak penjawab terlatih yang bisa menerima telpon dari para penonton. 

Botros yakin kebanyakan Muslim bukanlah Muslim radikal, tapi dia menjelaskanbahwa Muslim tersesat secara rohani, dan dia ingin sekali menolong mereka mendapatkan jalan kembali ke Tuhan yang menciptakan dan mencintai mereka. “Aku percaya semua ini hasil kerja Tuhan,” kata Botros padaku. “Dialah yang membimbingku. Dia menjelaskan padaku apa yang harus kukatakan. Dia menunjukkan pada apa yang harus kutulis di websiteku. Dia menunjukkan lebih banyak lagi bagaimana cara menggunakan teknologi untuk mencapai orang-orang dengan pesan keselamatanNya.” 

Sejumlah faktor yang mempengaruhi fenomena Botros ini: 

PERTAMA, bentuk media baru – khususnya TV satelit dan Internet (bentuk-bentukutama TV al Hayat) – memungkinkan orang bertanya tentang Islam, tanpa takutdianiaya atau dibunuh. Ini mengakibatkan untuk pertama kalinya penonton – bahkandari Saudi, dimana Injil-Injil disita dan dibakar – menelpon show itu untukberdebat dengan Botros dan kolega-koleganya dan bahkan menyatakan kemurtadanmereka [dan masuk Kristen].

 KEDUA, siaran Botros dalam bahasa Arab – bahasa sekitar 200 juta orang,kebanyakan Muslim. Kemahiran Botros berbahasa Arab Klasik tidak hanya memungkinkannya mencapai audiens yang lebih luas, dan memungkinkannya untuk membahas lebih dalam literatur Arab yang berjilid-jilid sehingga melaporkan kepada Muslim-muslim KTP tentang kepincangan-kepincangan dalam Islam. 

KETIGA, analisanya tidak dapat dibantah. Contoh pembahasannya tentang “Apakahjihad sebuah kewajiban bagi semua Muslim ?”; “Apakah wanita lebih rendah daripria dalam Islam?”; “Benarkah Mohammed mengatakan bahwa monyet-monyet wanitaharus dirajam dengan batu ?” “Apakah meminum air kencing nabi-nabi memang diwajibkan shariah ?”. Botros menjawab setiap pertanyaan dengan kutipan dari sumber-sumber Islam yang jelas, dari teks otoritatif Quran, hadis danteologi-teologi Muslim ternama, dari dulu sampai sekarang. 

Ia juga mengundang para ulama untuk menunjukkan kesalahan metodologinya(kalau ada). Tapi ia menuntut bahwa jawaban ulama harus didasarkan pada”al-dalil we al-burhan,” – “dalil dan bukti.” DAN ternyata, tanggapan ulama sering dalam bentuk BUNGKAM KESUMAT, yang membuat siaran-siaran Botros semakin menggiurkan bagi penonton Muslim.

Ulama yang sering merujuk kepada kesimpulan-kesimpulan Botros mau tidak mau MALAH menyatakan persetujuan mereka dengannya – sehingga sering menunjukkan wajah-wajah merah malu pada siaran TV langsung ini. 

Botros menghabiskan tiga tahun untuk menarik perhatian dunia pada sebuah hadis otentik namun sangat memalukan bahwa : wanita Muslim harus MENYUSUI lelakitidak semuhrim (bahkan lelaki tidak dikenal) agar dapat berada dalam saturuangan sendiri dengan si lelaki tersebut. 

MESIR : fatwa MENYUSUI lelaki dewasa !! Seorang pakar hadis, Abd al-Muhdi, dihadapkan pada hadis ini pada sebuah siaran TV live yang dimoderasi oleh pembawa acara Hala Sirhan.

Al-Muhdi menegaskan bahwa meyusui lelaki dewasa, menurut shariah, adalah sebuah CARA SAH untuk memudahkan wanita-wanita, yang tadinya “terlarang” bagi lelaki yang tidak semuhrim, mengadakan hubungan dengan lelaki lain – logikanya adalah bahwa dengan”menyusui” lelaki itu, ia menjadi seperti “putera” sang wanita dan oleh karena itu tidak lagi bisa memiliki nafsu birahi terhadap wanita tersebut. 

Yang paling lucu, Ezzat Atiyya, kepala Departemen Hadis di Universitasal-Azhar – institusi Islam Sunni yang paling otoritatif – malah mengeluarkan fatwa untuk mengabsahkan “Rida’ al-Kibir” (istilah shariah bagi “menyusui orangdewasa”), yang sampai mengakibatkan kemarahan besar dalam dunia Islam sampai fatwa itu harus dicabut. (Tapi hadis-nya masih eksis!) 

Botros memainkan peranan penting dalam memfokus pada masalah memalukan inidan memaksa ulama untuk memberi tanggapan. Seorang tamu lain pada show Hala Sirhan, Abd al-Fatah, malah semakin mempermalukan para ulama: " Saya tahu kalian semua menonton siaran pendeta itu dan tidak seorangpun dari kalian [menunjuk pada Abd al-Muhdi] mampu menanggapinya, karena ia selalu mengutip sumber-sumbersahih !” 

Karena impotensi mereka menjagal Botros, satu-satunya strategi yang tersisa bagi ulama adalah menuntut kematiannya (dengan hadiah US$5 juta bagi kepalanya) atau tidak mengacuhkannya. Setiap kali namanya muncul, mereka mengutuknya sebagai siapa lagi kalau bukan antek-antek Yahudi.

Taktik ini mungkin memuaskan beberapa Muslim TAPI tetap saja masyarakat umum terus menuntut agar ulama memberikan jawaban tegas dan konkrit kepada sang pendeta. 

Contoh paling dramatis adalah pada siaran TV internasional, Iqra. Sang pembawa acara, Basma, Muslimah konservatif berhijab, menanyakan kepada dua ulama, termasuk Sheikh Gamal Qutb, yang pernah menjabat sebagai mufti agung universitas al-Azhar, untuk menjelaskan legalitas ayat Quran (4:24) yang mengijinkan lelaki untuk menggagahi wanita-wanita tahanan perang. Ia berulang-ulang menanyakan: “Betulkah menurut shariah, sex dengan budak masihberlaku ?” 

Kedua ulama tidak memberikan jawaban jelas, mereka cuma bisa OOT (Out OfTopic) dan mengutuk Yahudi. Basma menegaskan kembali : pemuda-pemuda Muslim bingung dan PERLU JAWABAN seketika ini juga, karena “ada sebuah saluran TV khusus dan seorang lelaki yang mendiskusikan masalah ini selama 20 tahun &belum juga mendapatkan tanggapan dari kalian.” 

Sheikh Qutb yang wajahnya memerah berteriak, “Percuma menanggapi orang-oranghina macam itu !” dan angkat kaki dengan marah dari set film. Ia kemudian kembali lagi, tapi menolak untuk mengakui bahwa Islam memang mengijinkan budak-budak sex dan malah menghabiskan waktu mengumpat dan mengutuk Botros.

Ketika Basma mengatakan “99% Muslim, termasuk saya, tidak mengerti masalah pergundikan dalam Islam dan sulit menerimanya.” Sang sheikh menjawab, “Kalian tidak perlu mengerti.” Dan bagi Muslim-muslim yang menonton dan dipengaruhi Botros, ia menghardik, “Itu urusan kalian ! Kalau putera saya sakit dan memilihuntuk mengunjungi seorang mekanik dan bukan seorang dokter – maka itu urusan dia!” 

Namun sukses utama Botros adalah tujuannya untuk menyelamatkan jiwa Muslim. Ia selalu memulai dan mengakhiri programnya dengan menyatakan bahwa ia mencintai semua Muslim dan ingin menjauhi mereka dari kepalsuan dan membawa mereka menuju kebenaran. Dengan demikian Father Zakaria Botros memerangi api dengan api. 

Father Brotos  

Walau ia tidak dikenal secara luas di Barat (ataupun Indonesia), pendeta Koptik, Dr Zakaria Botros/Boutros — yg dicap sbg “MUSUH UTAMA ISLAM #1” oleh surat kabar Arab, al-Insan al-Jadid — terus mencuatkan kontroversi dlm dunia Islam. Bersama dgn missionaris yg kebanyakan Muslim murtadin — iatampil secara teratur dlm saluran Arab al-Hayat (i.e., “LifeTV”) yg disiarkan dari AS. Bebas dari sensor negara2 Islam ataupun serangan2 fisik Muslim, di sini ia menangani topik2 teologi yg kontroversial.

Siaran2 Botros ttg tradisi dan hukum Islam ini memang sering mempermalukan pemimpin2Islam diseluruh Timur Tengah.

Pendeta yg sering mengenakan salib besar ini, duduk dgn Quran dan Injil di dekatnya dan tanpa tedeng alilng2 ia menyerang ajaran Islam sampai keakar2nya. Ia terkenal karena mengumumkan ‘10Tuntutan’nya terhdp dunia Islam, antara lain : cabut ayat2 Quran yg memusuhi dan menganjurkan pembunuhan terhdp kaum Yahudi, Kristen dan memaksa Yahudi dan Kristen utk memeluk Islam. ‘Kalau kalian tidak sanggup mencabut ayat2Quran itu,’ katanya, ‘jangan anggap bahwa kami akan cabut dari agama kami. (Milis APIK)

Karena Tulisannya, Wartawan Kompas Kerap Diancam Dibunuh


Tulisan Tajam, Syaifullah Kerap Diancam Dibunuh

Maria Ulfa Eleven Safa – Okezone
Almarhum M Syaifullah (Foto: Kompas.com)
GIANYAR – Meninggalnya Kepala Biro Kompas Kalimantan yang bertempat di Balikpapan, Muhammad Syaifullah masih misterius.Dugaan sementara Syaifullah meninggal akibat dibunuh oknum-oknum yang tidak senang dengan tulisannya yang tajam di harian nasional itu.Mahendra, salah seorang sahabat Syaifullah mengaku syok dan lemas saat mendengar kabar memilukan itu dari rekannya. Pria yang bekerja di Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata itu bercerita Syaifullah sering mendapat ancaman pembunuhan saat masih bertugas di Banjarmasin, kantor Syaifullah sebelum di Balikpapan.

“Dulu dia menangani kasus-kasus illegal logging dan sebagainya. Mungkin dia sudah wawancara sana sini tapi ada yang nggak suka dan akhirnya dia sering dapat ancaman pembunuhan,” tutur Mahendra kepada okezone di sela-sela acara Lomba Cipta Seni Pelajar Tingkat Nasional di Istana Tampaksiring, Gianyar, Bali, Senin (26/7/2010).

Mahendra mengaku terakhir berkomunikasi telepon dengan Syaifullah setahun lalu. Tapi komunikasi di facebook dilakukan hampir setiap hari.  “Sebagai wartawan tentu sikap kritis terhadap suatu masalah pasti ada. Apalagi dia seorang organisatoris dan tulisannya pun tajam,” kenang pria berkaca mata itu.

Mahendra mengaku, dirinya dan Syaifullah dulunya teman satu angkatan di Universitas Negeri Sebelas Maret Solo. “Saya sering nongkrong bareng sama dia waktu kuliah, ke mana-mana juga bareng. Nggak nyangka kalau berakhir begini,” sesal alumnus Tahun 1988 jurusan komunikasi itu.(ram) (Okezone.com)

HARI VALENTINE DALAM MARTIROLOGI


St.Valentine dan Hari Valentine

P. William P. Saunders
Dalam martirologi kuno, disebutkan ada tiga St Valentine yang berbeda, yang pestanya sama-sama dirayakan pada tanggal 14 Februari. Sayangnya, kita tidak punya cukup catatan sejarah mengenainya.

St Valentine yang pertama adalah seorang imam dan dokter di Roma. Ia, bersama dengan St Marius dan keluarganya, menghibur para martir pada masa penganiayaan oleh Kaisar Claudius II. Pada akhirnya, St Valentine juga ditangkap, dijatuhi hukuman mati karena imannya, didera dengan pentung dan akhirnya dipenggal kepalanya pada tanggal 14 Februari 270. Ia dimakamkan di Flaminian Way. Di kemudian hari, Paus Julius I (thn 333-356) mendirikan sebuah basilika di lokasi tersebut yang melindungi makam St Valentine. Penggalian-penggalian arkeologis yang dilakukan pada tahun 1500-an dan 1800-an menemukan bukti akan adanya makam St Valentine. Tetapi, pada abad ke-13, relikwinya dipindahkan ke Gereja Santo Praxedes dekat Basilika St Maria Mayor, di mana relikwi berada hingga sekarang. Juga, sebuah gereja kecil dibangun dekat Gerbang Flaminian di Roma yang dikenal sebagai Porta del Popolo, tetapi yang pada abad ke-12 disebut sebagai “Gerbang St Valentine,” seperti dicatat oleh ahli sejarah Inggris kuno William Somerset (juga dikenal sebagai William dari Malmesbury, wafat thn 1143), yang menempatkan St Beda sebagai otoritas Gereja Inggris awali.

St Valentine yang kedua adalah Uskup Interamna (sekarang Terni, terletak sekitar 60 mil dari Roma). Atas perintah Prefek Placidus, ia juga ditangkap, didera, dan dipenggal kepalanya, dalam masa penganiayaan Kaisar Claudius II.

St Valentine yang ketiga mengalami kemartiran di Afrika bersama beberapa orang rekannya. Tetapi, tidak banyak yang diketahui mengenai santo ini. Pada intinya, ketiga orang kudus ini, yang semuanya bernama Valentine, menunjukkan kasih yang gagah berani bagi Tuhan dan Gereja-Nya.

Kebiasaan populer mengungkapkan kasih sayang pada Hari St Valentine nyaris kebetulan bertepatan dengan pesta sang santo. Pada Abad Pertengahan, terdapat kepercayaan umum di kalangan masyarakat Inggris dan Perancis bahwa burung-burung mulai berpasangan pada tanggal 14 Februari, “pertengahan bulan kedua dalam tahun.” Chaucer menulis dalam karyanya, “Parliament of Foules” (dalam bahasa Inggris kuno): “Sebab ini adalah hari Seynt Valentyne, di mana setiap burung datang ke sana untuk memilih pasangannya.” Oleh karena alasan ini, hari tersebut diperuntukkan bagi para “kekasih” dan mendorong orang untuk mengirimkan surat, hadiah, atau tanda ungkapan kasih lainnya.

Suatu contoh literatur lain mengenai peringatan Hari St Valentine didapati dalam Dame Elizabeth Brews’ Paston Letters (1477), di mana ia menulis kepada John Paston, laki-laki yang hendak meminang puterinya, Margery: “Dan, saudaraku, hari Senin adalah hari St Valentine dan setiap burung memilih pasangan bagi dirinya, dan jika engkau mau datang pada hari Kamis malam, dan bersedia tinggal hingga waktu itu, aku percaya kepada Tuhan bahwa engkau akan berbicara kepada suamiku dan aku akan berdoa agar kami dapat memutuskan masalah ini.” Sebaliknya, Margery menulis kepada John: “Kepada Velentineku terkasih John Paston, Squyer, kiranya surat ini sampai kepadamu. Kepada dia yang terhormat dan Valentineku terkasih, aku menyerahkan diriku, dengan sepenuh hati berharap akan kesejahteraanmu, yang aku mohonkan kepada Tuhan yang Mahakuasa agar dilimpahkan kepadamu sepanjang Ia berkenan dan sepanjang hatimu mengharapkannya.” Sementara berbicara mengenai perasaan cinta kasih Hari Valentine, tidak disebutkan sama sekali mengenai Santo Valentine.

Walau tampaknya saling bertukar ucapan selamat valentine lebih merupakan kebiasaan sekular daripada kenangan akan St Valentine, dan meski perayaan lebih jauh telah dikafirkan dengan dewa dewi asmara dan semacamnya, namun ada suatu pesan Kristiani yang sepatutnya kita ingat. Kasih Tuhan kita, yang dilukiskan amat indah dalam gambaran akan Hati-Nya Yang Mahakudus, adalah kasih yang penuh pengurbanan, yang tidak mementingkan diri, dan yang tanpa syarat. Setiap umat Kristiani dipanggil untuk  mewujudnyatakan kasih yang demikian dalam hidupnya, bagi Tuhan dan bagi sesama. Jelaslah, St Valentine – tanpa peduli yang mana – menunjukkan kasih yang demikian, menjadi saksi iman dalam pengabdiannya sebagai seorang imam dan dalam mempersembahkan nyawanya sendiri dalam kemartiran.

Pada Hari Valentine ini, seturut teladan santo agung ini, setiap orang hendaknya mempersembahkan kembali kasihnya kepada Tuhan, sebab hanya dengan berbuat demikian ia dapat secara pantas mengasihi mereka yang dipercayakan ke dalam pemeliharaannya dan juga sesamanya. Setiap orang hendaknya mengulang kembali janji kasihnya kepada mereka yang terkasih, berdoa demi kepentingan mereka, berikrar setia kepada mereka, dan berterima kasih atas kasih yang mereka berikan. Janganlah lupa akan sabda Yesus, Inilah perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu. Tidak ada kasih yang lebih besar dari pada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya” (Yoh 15:12-13). St Valentine telah menunaikan perintah ini, dan kiranya kita melakukan hal yang sama. (yesaya.indocell.net/The Arlington Catholic Gerald/mirifica.net)

Konsep Jihad Jamaah Islamiyah


Konsep jihad JI tak sama dengan para pelaku teror bom. Lalu mengapa JI ditakuti?

 

…..

Pesantren Lukmanul Hakim boleh saja diam dalam kesunyian areal perkebunan kelapa sawit. Namun, menurut Fauzan al Anshari, mantan Ketua Departemen Data dan Informasi Majelis Mujahidin Indonesia (MMI), organisasi yang pernah dipimpin Abu Bakar Ba’asyir, JI sesungguhnya masih ada. Mereka tetap eksis sampai sekarang. Bahkan mereka memiliki amir (pemimpin).

 

Sang amir yang disebut Fauzan ini bukan Abu Bakar Ba’asyir, sebagaimana ditudingkan banyak orang, termasuk pemerintah Amerika Serikat. “Ustadz Abu tak pernah diangkat menjadi amir JI menggantikan Ustadz Abdulah Sungkar,” kata Fauzan saat berkunjung ke kantor SuaraHidayatullah Senin 10 Agustus lalu.

 

JI memiliki PUPJI (Pedoman Umum Perjuangan Jamaah Islamiyah), semacam Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga di kebanyakan organisasi.dalam PUPJI, kata Fauzan, amir harus diangkat oleh Dewan Syuro. Dan, pengangkatan Ba’asyir oleh Dewan Syuro belum pernah terjadi.

…..

 

Dalam PUPJI disebutkan bahwa JI adalah organisasi bawah tanah (tandzim sirri), dengan amir Abdullah Sungkar, dan garis perjuangan dakwah dan jihad. Terdokumentasinya PUPJI ini, kata Fauzan, adalah sebuah kesalahan besar. Seharusnya, sebuah organisasi bawah tanah tak boleh mendokumentasikan apapun perihal organisasi.

 

Pendapat agak berbeda dikemukakan oleh Abu Rusydan alias Thoriquddin alias Hamzah, tokoh JI yang pernah berlatih di akademi militer mujahidin Afghanistan di Sadda Pakistan, seangkatan dengan Mukhlas. Menurutnya setelah Abdullah Sungkar wafat, JI sudah tidak memiliki wujud lagi.

 

“Secara lembaga, JI sudah tidak ada,” katanya kepada Suara Hidayatullah melalui saluran telepon, Rabu, 12 Agustus.

 

Rusydan menegaskan bahwa JI tidak pernah mengangkat amir pengganti Ustadz Abdullah Sungkar sesuai syariat Islam dan ketentuan PUPJI. Tidak ada juga istilah “amir darurat”.

 

Kalau pun saat ini ada yang menyebut dirinya anggota JI, kata Rusydan, itu sekadar sebutan perorangan kerena mereka memiliki sejarah dan pemikiran dasar yang sama dengan JI. Mereka tidak berada dalam satu institusi. Mereka bergerak sendiri-sendiri.

 

 

Konsep Jihad

 

Akan halnya peristiwa pengeboman yang kerap melanda Indonesia belakangan ini, Rusydan menolak jika dikaitkan dengan JI. Memang, jihad adalah bagian dari syariat Islam yang dijalankan JI. Namun, jihad offensif (menyerang) hanya boleh dilakukan di wilayah perang seperti di Afghanistan, Mindanao (Filipina), dan Poso (Indonesia). Itupun harus melalui keputusan lembaga, bukan aksi sendiri-sendiri.

Rusydan mengakui, JI pada masa Sungkar telah mengirimkan 200 orang untuk berjihad ke daerah-daerah konflik, termasuk Afghanistan dan Poso. “Kondisinya pada saat itu berbeda dengan sekarang. Saat itu kaum Muslim butuh bantuan saudaranya sesama Muslim karena sedang teraniaya,” kata Rusydan.

 

Abu Wildan, mantan anggota JI, sependapat dengan Rusydan. Menurutnya, teror bom yang kerap melanda Indonesia beberapa tahun belakangan, melenceng dari ajaran JI. Dalam ajaran JI, katanya, kekerasan itu hanya boleh dilakukan atas membela hak kaum Muslim yang dirampas. Jika kekerasan itu dilakukan di negara yang di dominasi kaum Muslim dan menimbulkan korban kaum Muslim juga, itu bertentangan dengan ajaran JI.

 

Hal yang sama juga dikemukakan Fauzan Al Anshari. Menurutnya JI memiliki garis perjuangan yang berbeda dengan para pelaku teror bom di Indonesia. “Garis perjuangan JI adalah dakwah dan jihad,” katanya.

 

Namun, jihad yang mereka kembangkan bukan bersidat offensif. Jihad seperti itu hanya boleh dilakukan diwilayah dimana kaum Muslim sedang berjuang untuk membebaskan diri dari penjajahan kaum kafir. Selebihnya, mereka melakukan dakwah.

 

Jadi, tidak tepat jika ada yang menyebut pelaku teror bom di Indonesia belakangan ini adalah JI. Sebab, itu tidak sesuai dengan konsep jihad JI.

 

 

Dituding teroris

 

Pendapat yang sangat berbeda dikemukakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) atas dukungan pemerintah Amerika Serikat (AS). PBB telah mencantumkan Jamaah Islamiyah sebagai organisasi paling berbahaya nomor urut 35 di dunia. Ba’asyir disebut-sebut sebagai pimpinannya.

 

Tak jelas dari mana sumber kesimpulan itu. Fauzan menebak, kesimpulan itu muncul karena rasa takut mereka kepada para veteran perang Afghanistan yang banyak terdapat di JI. Para veteran itu dianggap sangat berbahaya bila dibiarkan terus “bergerak”. Mereka bisa membesar dan semakin kuat.

 

Jadi, kata Fauzan, selama kesimpulan PBB itu belum dicabut, JI dan Abu Bakar Ba’asyir akan terus dicap sebagai teroris. “JI tetap menjadi target Amerika Serikat untuk dihancurkan,” kata Fauzan.

 

Selain itu, kata Fauzan, organisasi ini dituding hendak mendirikan Negara Islam Raya yang meliputi Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand Selatan, dan sebagian Filipina.

 

Rusydan membantah tudingan ini. Menurutnya, JI tidak memiliki strategi perjuangan yang sama dengan kelompok NII (Negara Islam Indonesia), yaitu ingin mendirikan negara Islam. Strategi perjuangan JI adalah membangun masyarakat islami, al-Jamaah al-Islamiyah. Titik perhatiannya pada dua bidang, yaitu pendidikan dan dakwah.

 

Hal senada juga diungkap Fauzan. Katanya, tujuan utama gerakan JI adala enegakan syariah Islam, bukan negara Islam. Enegakan syariat ini diperjuangkan lewat dakwah kepada masyarakat.

 

Lagi pula, kata Fauzan, cita-cita penegakan syariat itu bukan hanya diperjuangkan oleh JI, tapi juga diusung oleh banyak organisasi Islam di Indonesia, termasuk MMI dan Ansharut Tauhid.

 

Fauzan menebak, ada sebuah kekuatan besar untuk menghabisi para veteran Afghanistan yang banyak di Indonesia lewat isu JI. Peluang untuk itu terbuka lebar karena JI sendiri merupakan gerakan tersembunyi (rahasia). Orang tidak tahu siapa yang paling bertanggung jawab di JI.

 

Pendapat senada juga dikemukakan Rusydan. “Kalau kita ingin bicara JI, jangan lepaskan dari sejarah terbentuknya,” ujarnya.

 

 

*Malhadi/Suara Hidayatullah

 

Dikutip dari artikel: “Rumah Lama yang Belum Roboh” majalah Suara Hidayatullah edisi September 2009 hal 28-30 /Milis AIPI

Utang Indonesia pada Umat Islam


Jumat, 28 Agustus 2009 pukul 01:12:00

Utang Indonesia pada Umat Islam  

Oleh Herry Nurdi
Penulis, Wartawan Islam

Perkembangan penyelesaian masalah terorisme di Indonesia, menuju arah yang sangat tidak kondusif bagi kaum Muslimin di negeri ini. Berbagai pernyataan dan statement yang dilontarkan oleh beberapa pihak, baik secara resmi atau selentingan, telah melahirkan dampak yang sangat serius bagi gerakan dakwah di negeri ini. Tentu saja perkembangan ini harus dikawal dalam koridor yang benar agar tak menimbulkan keresahan baru yang bernama kecurigaan komunal.

Bayangkan saja, jika seorang psikolog menyebutkan bahwa kegiatan-kegiatan rohis (Rohani Islam) yang ada di sekolah menengah umum adalah bahan baku dari tindak kekerasan. Ditambah lagi, dengan seorang yang mengaku pengamat, berkata dengan senyum di bibir bahwa pendanaan kegiatan terorisme juga berasal dari mobilisasi zakat, infak, dan sedekah. Semua ditayangkan di televisi dalam siaran  live yang tentu saja tanpa filter rasa keadilan bagi umat Islam.

Pada tahap yang lebih awal, pesantren telah menuai kecurigaan. Begitu juga, dengan kegiatan dakwah. Dan, hari ini kita saksikan, betapa aktivis dakwah berada dalam suasana terintimidasi. Jenggot, celana cingkrang, baju koko, cadar, dan dahi yang hitam menjadi atribut pelengkap yang mengantarkan kecurigaan. Dengan segala hormat pada semua pihak yang terlibat, Pemerintah Indonesia tidak boleh menjadi pemerintah yang kelak akan dicatat sebagai pemerintah yang menindas umat Islam.

Masih dalam rangka peringatan Hari Kemerdekaan, sekadar mengingatkan sejarah yang mungkin terlupa. Negeri ini memiliki utang yang tak terbayar pada perjuangan yang telah diberikan umat Islam. Hanya untuk mengambil beberapa contoh, Pangeran Diponegoro, memakai simbol-simbol dalam memimpin Perang Jawa melawan penjajah Belanda. Dengan serban, baju putih panjang, dan yang paling penting, dengan ajaran Islam Pangeran Diponegoro memimpin perang yang dalam sejarah Belanda disebut-sebut sebagai perang, yang hampir menenggelamkan negeri penjajah itu dengan kebangkrutan.

Baca saja nama panjang dan gelar Pangeran Diponegoro. Sultan Abdulhamid Erucakra Sayidin Panatagama Khalifat Rasulullah Sayidin Panatagama. Dengan sadar, Pangeran Diponegoro mencantumkan nama Sultan Abdulhamid, yang saat itu menjadi Khalifah Turki Utsmani sebagai jaringan perjuangannya. Bahkan, pemilihan nama Sultan pada periode Sultan Hamengkubuwono I adalah simbol perlawanan secara halus pada kekuatan VOC, penjajah Belanda. (Soemarsaid Moertono, 1985; P Swantoro, 2002).

Tapi, hari ini, simbol yang mampu menggalang kekuatan perjuangan kemerdekaan itu dicurigai. Pencantuman hubungan internasional, dengan Mesir, Turki, Arab Saudi, disebut dengan transnasional yang juga diucapkan dengan nada penuh kecurigaan. Dulu, simbol-simbol itu berperan sangat besar memerdekakan negeri ini.

Begitu pula, dengan slogan dan pekik perjuangan, Islam dan kaum Muslimin menorehkan sejarah yang tak bisa dihapus dan harus diingat lagi ketika jihad disudutkan seperti saat sekarang. Bung Tomo, menggerakkan Arek-arek Suroboyo melawan agresi militer ulang yang dilakukan penjajah Belanda, dengan pembukaan kalimat  Bismillahirrahmanir rahim dan ditutup dengan  Allahu Akbar yang disandingkan dengan kata Merdeka.

Saoedara-saoedara ra’jat Soerabaja,
 Siaplah keadaan genting
. Tetapi saja peringatkan sekali lagi, djangan moelai menembak,
 Baroe kalaoe kita ditembak, maka kita akan ganti menjerang mereka itu.
 Kita toendjoekkan bahwa kita adalah benar-benar orang jang ingin merdeka.
 Dan oentoek kita, saoedara-saoedara lebih baik kita hantjur leboer daripada tidak merdeka.
 Sembojan kita tetap: Merdeka atau Mati.
 Dan kita jakin, saoedara-saoedara,
pada akhirnja pastilah kemenangan akan djatuh ke tangan kita
sebab Allah selaloe berada di pihak jang benar
 pertjajalah saoedara-saoedara,
 Toehan akan melindungi kita sekalian
 Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar! Merdeka!

Maka sekali lagi, negara ini boleh menjadi negara yang anti terhadap pekikan  Allahu Akbar dan seruan-seruan dakwah yang mengajak menuju kebaikan dan kebenaran.

Ketika Republik Indonesia masih sangat belia, negara ini pernah menjadi Republik Indonesia Serikat sebagai hasil dari Konferensi Meja Bundar. Indonesia terpecah-pecah menjadi 17 negara bagian. Penjajah Belanda tidak akan ridha dan ringan hati melepaskan Indonesia sebagai negeri yang merdeka dan berdaulat. Andai saja Mohammad Natsir, tidak tampil dengan pidatonya yang kini dikenal dengan Mosi Integral Natsir, tentu seluruh pemimpin bangsa hari ini tidak akan bisa menyebut dengan bangga kalimat Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Sebab, berdirinya RIS meminta konsekuensi besar. Terjadi rasionalisasi atas kekuatan Tentara Nasional Indonesia. Perwira-perwira penjajah Belanda menjadi penasihat TNI. Pejuang dan tentara rakyat dirumahkan. Sebagai gantinya, Koninklijke Nederlands Indische Leger (KNIL) diintegrasikan ke dalam tubuh TNI. Bagaimana mungkin negara ini akan kuat, jika di dalam tulang punggung yang menjaga kemerdekaannya, berdiri jenderal-jenderal penasihat dan unsur-unsur dari kalangan penjajah?

Dalam sidang RIS tahun 1950, Mohammad Natsir, seorang pemimpin dakwah di negeri ini, seorang dai, seorang ustaz, seorang ulama, tampil menyelamatkan Indonesia. Maka, dengan segala hormat, TNI dan Kepolisian Republik Indonesia tidak boleh menjadi alat negara yang berperilaku sewenang-wenang pada umat Islam Indonesia.

Apalagi, ditambah sebuah fakta sejarah tentang seorang pejuang bernama Jenderal Soedirman. Seorang guru madrasah Muhammadiyah, yang memimpin gerilya perjuangan mempertahankan kemerdekaan Indonesia. Jenderal Soedirman adalah seorang guru agama. Mengisi ceramah dan mengajar mengaji keliling di wilayah-wilayah Cilacap dan Banyumas. Jabatannya di Muhammadiyah adalah wakil ketua Pemuda Muhammadiyah Karisidenan Banyumas.

Wilayah yang sama saat ini dicurigai polisi sebagai sebagai kawasan persembunyian buronan yang dicari. Maka sekali lagi, dengan segala hormat, polisi, aparat keamanan, bahkan masyarakat tidak boleh menaruh curiga pada ustaz, guru mengaji, apalagi ulama yang telah membuktikan diri menjaga negeri Allah bernama Indonesia yang semoga dilimpahi berkah.

Pasti tidak terlambat mengucapkan selamat hari kemerdekaan. Kaum Muslimin tidak pernah menganggap perjuangan sebagai piutang yang harus dibayar. Tapi, umat Islam sangat yakin, negara ini adalah negara yang besar yang tak akan melupakan sumbangsih perjuangan umat Islam.  Wallahu a’lam .

(-)

Martir atau Mati Syahid dalam Kristen Katolik


mati martirMartyr – (Yun. ‘saksi’). Orang yang rela menderita dan mati karena iman dan cintanya kepada Kristus (LG 50). DalamInjil St. Yohanes istilah ini dipakai untuk menyebut kesaksian Bapa bagi Putra (Yoh 5:37), kesaksian yang diberikan oleh Yesus (Yoh. 3:1-12), dan kesaksian Yohanes Pembaptis (Yoh 1:6-8,15,19-36; 3:22-30; 5:33). Para Rasul dan orang-orang Kristiani lainnya memberikan kesaksian tentang kebenaran (Luk 24:48; Kis 1:8,22).

Dalam perkembangan selanjutnya martir  dipakai untuk menyebut orang yang menderita dan mati demi kesaksian mereka (Kis 22:20; Why 12:11). Kematian Yesus Kristus sendiri dilihat sebagai contoh utama  kemartiran (lih. Kis 1:5; 3:14). Penganiayaan terhadap orang Kristiani dilakukan secara besar-besaran dan terencana di bawah pemerintahan kaisar Septimius Severus (202-203), Decius (249-250), dan Valerianus (257-258). Penganiayaan di Roma memuncak dalam pemerintahan Diocletianus dan Galerius sejak tahun 303 dan baru berakhir setelah kemenangan  Konstantinus Agung pada tahun 312.

Orang-orang Kristiani pertama yang dihormati sebagai santo dan santa adalah para martir. Kapel yang didirikan di atas makam mereka disebut martyrion, yang dikunjungi khususnya pada hari kelahirannya atau pada hari ketika mereka lahir kembali di surga melalui kemartirannya.

Sejak awal Gereja  memahami kemartiran sebagai “baptisan darah”, yang dapat menggantikan sakramen baptis. Martirologi  adalah buku liturgi yang berisi nama para martir  dan para kudus yang lain, yang didaftar menurut hari kematian mereka. Pada zaman modern ini juga ada banyak martir di Afrika, Amerika, Asia, Oseania, Eropa. Mereka menderita dan dibunuh karena kesetiakawanan dan perjuangan mereka bagi dan bersama orang-orang yang menderita. (lih. Yoh 15;13)