Din Syamsuddin: Kerusuhan Diskenario untuk Diskriditkan Tokoh Agama

Ketua Umum PP Muhammadiyah, Din Syamsuddin mendesak aparat kepolisian menangkap dan mengambil tindakan tegas terhadap dalang tindak kekerasan yang terjadi akhir-akhir ini di beberapa daerah.

“Saya sangat prihatin dengan peristiwa-peristiwa kekerasan ini. Tindak kekerasan tidak dapat ditolerir,” katanya usai pengukuhan Pengurus Muhammadiyah Wilayah Kalimantan Tengah, di Palangka Raya, Kamis.

Diungkapkannya, ada beberapa efek yang ingin diperlihatkan oleh dalang kekerasan itu yakni Islam merupakan agama yang keras, tidak toleran dan tidak ramah. Ini adalah suatu upaya untuk mendeskreditkan Islam.

Gerakan itu, ia anggap juga untuk mendiskreditkan tokoh agama, seolah-olah semua yang terjadi atas nama agama, seakan ada pesan yang mau disampaikan, bahwa tokoh-tokoh agama tidak mengurus umatnya.

Ia meminta agar pihak keamanan segera mengusut tuntas dan menemukan aktor intelektual di belakang peristiwa tersebut, karena Agama Islam secara tegas melarang segala bentuk kekerasan.

Dari beberapa kejadian, ia menilai ada semacam rekayasa dan tindak kekerasan terencana, sehingga harus ditemukan aktor intelektual di balik semua peristiwa tersebut.

Dituturkannya apa yang terjadi di beberapa daerah jelas mengganggu stabilitas Indonesia, dan sangat mungkin dilakukan orang-orang yang tidak suka Indonesia stabil, dinamis, maju dan berkembang.

Ia mengimbau, umat Islam agar tidak mudah terprovokasi untuk melakukan tindak kekerasan.

“Saya tidak berada pada posisi yang bisa menjelaskan siapa tokoh di balik tindak kekerasan tersebut, tapi tidak menutup kemungkinan adanya pihak-pihak dari luar Indonesia yang tidak suka dengan kestabilan Indonesia, jika dihubungkan dengan efek ketiga,” ucapnya.

Oleh karena itu, sekali lagi ia meminta, agar seluruh Bangsa Indonesia, khususnya umat beragama terutama Islam, agar mampu menahan dan mengendalikan diri serta tak terjebak pada provakasi dan hasutan.

Selain itu juga, bagi dalang di dalam negeri yang memprovokasi masyarakat luas, agar menghentikan niat buruknya, karena bertentangan dengan nilai agama serta akan merugikan bangsa Indonesia secara keseluruhan. Ia menyatakan dengan kejadian di beberapa daerah itu, seluruh pihak agar tidak perlu saling menyalahkan dan saling menyudutkan satu sama lain, tapi yang paling penting Pemerintah jangan melakukan pembiaran atau pengabaian.

“Karena sekali Pemerintah melakukan itu dan tidak adil menyelesaikan masalah ini, maka kasus seperti itu akan terulang lagi di masa mendatang,” ujarnya.
(Republika.co.id)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: