SBY tak didukung lagi, PKS lirik Mega

SBY tak didukung lagi, PKS lirik Mega
WASPADA ONLINE

MEDAN – Presiden Partai Keadilan Sejahtera Tifatul Sembiring tadi pagi mengatakan, partainya belum tentu kembali mendukung Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada pemilu 2009 mendatang. Menurut Tifatul, seluruh kandidat calon presiden memiliki bobot yang sama di mata PKS. Bahkan penilaian sama ini termasuk terhadap Presiden SBY.

Lebih lanjut Tifatul mengatakan, dari sejumlah riset, koalisi PKS dengan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) merupakan koalisi yang dianggap bisa mendatangkan pemilih dalam jumlah paling besar. Menurut dia, melihat riset ini, sangat mungkin PKS menggandeng Megawati dalam pemilihan presiden taun 2009 mendatang.

“Terhadap SBY, PKS menerapkan zero option setelah koalisi kami berakhir tahun 2009. Akan ada pertimbangan ulang. Semua kandidat calon presiden akan kami pertimbangkan sama,” ujar Tifatul di Medan.

Tifatul mengungkapkan, sangat mungkin usai pemilu legislatif mendatang, pilihan PKS dalam berkoalisi menghadapi pemilihan presiden tidak sama lagi dibanding tahun 2004 silam. Menurut Tifatul, mendasarkan pada se jumlah riset dimana koalisi dengan PDI-P bisa menjaring suara pemilih terbanyak, sangat mungkin PKS menggandeng Megawati pada pemilu presiden.

Koalisi partai Islam dengan partai nasionalis merupakan pilihan koalisi yang bisa mendatangkan pemilih paling banyak. Hasil riset malah menyebut, jika PKS berkoalisi dengan PDI-P mendatangkan jumlah pemilih terbanyak, ujar Tifatul sembari menyebut keberhasilan koalisi PKS dan PDI-P pada beberpa pemilihan kepala daerah.

Tifatul mengesampingkan pendapatnya mengenai calon presiden dari kalangan muda yang pernah dilontarkannya beberapa waktu lalu, dengan memilih Megawati sebagai calon presiden yang diajak berkoalisi oleh PKS. Hanya saja, menurut dia, presiden dari kalangan muda memang bakal jadi keniscayaan di waktu mendatang. “Pemilu 2009 ini akan jadi kesempatan terakhir bagi calon presiden yang usianya di atas 60 tahun,” katanya.

Terkait koalisi dengan PDI-P, Tifatul mengakui sudah PKS telah berkomunikasi sangat aktif dengan petinggi PDI-P. “Beberapa kali kami saling berkomunikasi dengan Pak Taufik (Kiemas). Kami pun saling hadir dalam acara kedua partai,” katanya.

Sebagai partai berasaskan Islam, PKS kata Tifatul juga tak terlalu mempermasalahkan calon presiden perempuan. “Bagi PDI-P kan Megawati sudah harga mati untuk jadi calon presiden. PKS enggak masalah dengan hal tersebut. Hanya saja nanti semua keputusannya terserah majelis syuro partai,” kata Tifatul.

Meski tengah melirik Megawati, Tifatul mengatakan kesempatan berkoalisi kembali dengan SBY tidak tertutup sama sekali. ”

Namanya kami membuka kesempatan kepada siapa saja. Sangat mungkin juga kami berkoalisi dengan SBY. Syaratnya, dalam satu tahun terakhir masa pemerintahannya ini, SBY mampu memperbaiki tingkat kesejahteraan rakyat,” katanya.
(j01/pas)

Sumber: http://www.waspada.co.id/index2.php?option=com_content&task=view&id=37650&pop=1&page=0&Itemid=82

Iklan

Satu Tanggapan

  1. Gw setuju dengan tindakan PKS ini, bahkan kini PKS menjalin harmoni yang manis sekali dengan PDIP, gk salah toh? Yang penting adalah suara!
    Tidak perlu berbaju sempit lagi,sekarang era nya buka-buka an. Masalah akidah belakangan, itu bisa diatur di majelis2 taklim setempat

    GO PKS!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: