Pope Prays That Political Leaders Receive ‘Wisdom And Courage’ To End Conflicts Around Globe


Pope Prays That Political Leaders Receive ‘Wisdom And Courage’ To End Conflicts Around Globe

By Gerard O’Connell, Special Correspondent in Rome.

VATICAN CITY (UCAN) — On Christmas Day, Pope Benedict asked Christ to “bring relief to those who are suffering” because of armed conflicts in Afghanistan, Pakistan, Sri Lanka and other countries worldwide.

For this he asked the Lord to “bestow upon political leaders the wisdom and courage to seek and find humane, just and lasting solutions” to problems.

Pope Benedict mentioned the word “peace” fourteen times in the traditional Urbi et Orbi address popes give on Christmas day to the city (urbi) of Rome and to the world (orbi). By becoming man in Jesus Christ more than 2,000 years ago in Bethlehem, God brought “light,” “hope” and a “message of peace” for “everyone,” the pope said.

“In the shadows and silence of that holy night, a great and inextinguishable light shone forth for every man; the great hope that brings happiness entered into the world,” he said.

Speaking from the central balcony of St. Peter’s Basilica at the Vatican, the pope delivered his 15-minute address under a clear blue sky and bright sun. Television, radio, the Internet and the press brought his words to an estimated global audience of 2 billion people, in addition to the 100,000 people listening in St. Peter’s Square.

As he spoke, he drew international attention not only to numerous armed conflicts across the globe, but also to other serious problems — political, religious, social, ethnic, environmental — that destroy peace and harmony in the world.

He mentioned only three Asian countries explicitly in relation to ongoing armed conflicts, but prayed that “the light of Christ” would “shine forth and bring consolation to those who live in the darkness of poverty, injustice and war” wherever they are.

Without naming any country, he implored Christ to shine his light and bring consolation also to “those who are still denied their legitimate aspirations for a more secure existence; for health, education, stable employment; for fuller participation in civil and political responsibilities, free from oppression and protected from conditions that offend against human dignity.”

In particular he pointed out that women, children and the elderly “are so often the victims of brutal armed conflicts, terrorism and violence of every kind, which inflict such terrible sufferings on entire populations.”

Again without identifying any country, he warned: “Ethnic, religious and political tensions, instability, rivalry, disagreements, and all forms of injustice and discrimination are destroying the internal fabric of many countries and embittering international relations.”

Meanwhile, not only armed conflicts but “frequent natural disasters, often caused by alarming environmental upheavals,” are increasing the number of migrants, refugees and evacuees worldwide.

The theologian-pope’s increasingly public concern for the environment and peace, as expressed clearly in his message, his homily at the Christmas Eve midnight Mass and his message for the World Day of Peace on Jan. 1, 2008, also is expected to feature strongly in his upcoming third encyclical. Vatican sources told UCA News the encyclical on contemporary social justice issues is due for publication in mid-March.

During the midnight Mass at St. Peter’s, Pope Benedict drew attention to contemporary environmental problems when he spoke about “the abuse of energy and its selfish and reckless exploitation.” We are living, he observed, “in a polluted world whose future is at risk.”

In his Christmas Message he focused directly on peace and mentioned “the tortured regions of Darfur, Somalia, the north of the Democratic Republic of Congo, the border between Eritrea and Ethiopia.”

He also drew attention to conflicts in West Asia — especially Iraq, Lebanon and the Holy Land — and in Afghanistan and Sri Lanka, as well as the lack of peace in the Balkans and Pakistan. But he also reminded people of “many other crisis situations that unfortunately are frequently forgotten.”

Pope Benedict urged “individuals” and “nations” not to be afraid “to recognize and welcome” Jesus Christ, the “shining light” that “brightens the horizon of humanity” in whom “a holy day dawns that knows no sunset.”

The pope, who will turn 81 in April, concluded his worldwide address by extending Christmas greetings to peoples in 63 languages, 15 Asian tongues among them: Bengali, Chinese, Filipino, Hindi, Indonesian, Japanese, Khmer, Korean, Malay, the Myanmar language, Sinhalese, Tamil, Thai, Urdu and Vietnamese.

Sumber: UCAN, Union of Catholic Asian News

Indonesia Increases Security Ahead of Christmas Holiday


Indonesian security forces increased security across the archipelago as Christians in this Muslim majority country prepare to celebrate the Christmas holiday. VOA’s Nancy-Amelia Collins in Jakarta has more.

Officials have tightened security at churches, malls, and tourism sites as Christians prepare to celebrate Christmas in Indonesia, a secular nation with the world’s largest population of Muslims.

More soldiers and policemen are visible, bags are checked at entrances and exits, and cars are checked for the possible carrying of explosive devices.

As the strains of Christmas music play at this mall in Jakarta, Ika brings her young child to see Santa Claus. She says security is always a concern during Christmas, but she is confident all necessary precautions have been taken.

“We believe that our church has already given us, has provide a good security system and we tend to be prepared. Like we do not go on the Christmas night, but instead we go on the morning mass on the 25th, so it’s more or less like anticipating things,” she said.

The Southeast Asia terrorist network Jemaah Islamiyah, or JI, has been blamed for a series of bombings in Indonesia that have claimed the lives of over 200 people.

A member of police bomb squad walks near a statue of Jesus Christ during a security inspection at the main cathedral in Jakarta, Indonesia, 24 Dec 2007
A member of police bomb squad walks near a statue of Jesus Christ during a security inspection at the main cathedral in Jakarta, Indonesia, 24 Dec 2007

These attacks include the church bombings across the country on Christmas Eve in 2000, the bombing of the JW Mariott Hotel and outside the Australian embassy in Jakarta in 2004, and the bombings in Bali in 2002 and 2005.

Indonesian authorities have arrested and prosecuted over 300 Islamic militants for the roles they played in these terrorist attacks and two of the 2002 Bali bombers are currently on death row waiting execution.

Ken Conboy, an author and expert on JI, notes there has not been a terrorist attack in Indonesia in more than two years but says extra security during the Christmas holidays is needed as a precaution.

“There has been a history on years past of either attempted or terrorist type acts in the capital but we’re going on two plus years now without any kind of Jemaah Islamiyah type of attack, that’s not too bad,” Conboy said. “I asked around just this past week to some of the security officials I know and they said they’ve got no breaking news on any imminent threat in the capital. They’re going to be cautious, they’re just doing it as a precaution that’s become standard now.”

Officials say the extra security forces, which include extra police and military personnel, will remain in place until after the New Year celebration.

UNDANGAN MENYAMBUT OBOR HAM


Solidaritas Indonesia Untuk Rakyat China— sebuah koalisi masyarakat
sipil Indonesia termasuk atlet nasional, mengundang para aktivis dan
pejuang HAM untuk menghadiri acara penyambutan Obor HAM Estafet
Global. Kegiatan ini dimaksudkan untuk mendorong perbaikan kondisi
HAM di China yang terus memburuk menjelang Olimpiade Beijing 2008,
serta membuka mata akan masih banyaknya pelanggaran HAM diseluruh
dunia. Upacara penyambutan Obor HAM ini rencananya akan dilangsungkan
pada:

Hari/ Tanggal : Jumat, 4 Januari 2008
Waktu : Pukul 14.00-17.00 WIB
Tempat : Depan Pintu Gerbang Parkir Barat
Stadion Senayan, Jl. Asia Afrika Jakarta
Acara : Sambutan, orasi, teatrikal dan hiburan

Selanjutnya Obor HAM akan dibawa dengan cara berlari oleh sekitar 30
atlet dari Senayan menuju ke Bundaran HI Jakarta. Obor HAM juga akan
disambut di sejumlah kota di Tanah Air, seperti Yogyakarta (5
Januari), Surabaya (6 Januari), Denpasar-Bali (12 Januari), dan Batam
(13 Januari).

Mari kita bergabung dalam momen sejarah yang agung ini, menyuaran
kebenaran dan membela rakyat China yang tertindas dan teraniaya.
Pelanggaran HAM yang terjadi di suatu negara, adalah masalah kita
bersama. Dengan tidak menutup mata terhadap pelanggaran HAM yang
terjadi di Tanah Air, kita juga harus memberikan solidaritasnya
terhadap saudara-saudara kita di China yang disiksa dan terancam
jiwanya.

Salam
Fadjar Pratikto, 021-71013688

Departemen Agama: Ucapkan Selamat Natal Bagi Umat Kristiani


Ada hal menarik untuk natal 2007 ini.  Departemen Agama sebagai lembaga yang mengurusi pembangunan agama memajangkanmerry christmas spanduk besar bertuliskan MENTERI AGAMA BESERTA JAJARANNYA MENGUCAPKAN SELAMAT HARI RAYA NATAL BAGI UMAT  KRISTIANI, di halaman samping Kantor Sekretariat Kerukunan Umat Bragama di Jalan Kramat Raya Jakarta.

Dengan perayaan natal tahun ini diharapkan adanya peningkatan kualitas iman bagi perbaikan bangsa. Padahal selama ini ada kesan “ucapan selamat natal bagi umat kristiani” terkesan haram bila diucapkan oleh saudara/i beragama Islam. Ucapan Menteri Agama itu amat menyejukkan bagi umat Kristiani. Ucapan selamat demikian amat berarti dan berharga bagi umat kristiani sebagai bagian dari warga negara dan sebagai bagian pembinaan kerukunan nasional sebagaimana diamanatkan oleh 

Peraturan Bersama Menteri Agama dan Menteri Dalam Negeri No. 9 dan 8 Tahun 2006 tentang PEDOMAN PELAKSANAAN TUGAS KEPALA DAERAH/ WAKIL KEPALA DAERAH DALAM PEMELIHARAAN KERUKUNAN UMAT BERAGAMA, PEMBERDAYAAN FORUM KERUKUNAN UMAT BERAGAMA, DAN PENDIRIAN RUMAH IBADAT,  yang sesungguhnya adalah buah-buah pikiran para utusan dari lembaga-lembaga agama kiranya dapat ikut serta memberi rambu-rambu sehingga cita-cita hidup rukun antar umat beragama semakin hari semakin menjadi indah.

Yang lebih menarik lagi, ucapan natal kepada umat kristiani berdatangan lewat sms  dan email. Hal ini terlihat dari pesan dan isi posting milis PLURALITAS, Forum Pembaca Kompas, dan berbagai milis lainnya. Secara pribadi, penulis menerima puluhan sms ucapan selamat natal dari teman-teman beragama Islam. Amat indah dan menyenangkan.

 Natal 2007

Natal tahun 2007 aman dan damai. Itulah kesan pertama setelah menyaksikan pelaksanaan perayaan natal 2007 di berbagai kota di seluruh Indonesia. Mulai dari Gereja di kota-kota besar hingga ke pelosok-pelosok nusantara. Semua perayaan misa natal dan kebaktian natal 2007 berjalan damai dan khidmat.

Pesan natal tahun 2007 ini semua berfokus pada inti pesan natal 2007 yang digagas oleh Persatuan Gereja-Gereja Indonesia (PGI) – Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) Desember lalu yaitu

“HIDUPLAH DENGAN BIJAKSANA, ADIL DAN BERIBADAH” (Bdk. Titus 2:12).

Pesan itu amat relevan dengan tantangan zaman sekarang dimana dampak negatif globalisasi, materialisme dan primordialisme kerap kali menguasai banyak orang. Semoga dengan perayaan natal dan ucapan selamat natal di Indonesia semakin memupuk persaudaraan dan semangat kebersamaan dalam menggapai bonum publicum (kesejahteraan bersama) menuju Indonesia yang aman, demokratis dan damai sejahtera. AMIN (Pormadi Simbolon) 

PANGGILAN PROFETIS GEREJA UNTUK MEMBELA HAK ASASI MANUSIA TAK DAPAT


PANGGILAN PROFETIS GEREJA UNTUK MEMBELA HAK ASASI MANUSIA TAK DAPAT
DITAWAR, KATA PASTOR AHLI HUKUM

Yogyakarta, DIY (UCAN) — Perjuangan untuk menegakkan hak asasi manusia
(HAM) sangat dekat dengan perjuangan Yesus Kristus, kata Pastor Martino
Sardi pengamat masalah hak asasi manusia.

“Semakin gereja memperjuangkan hak asasi manusia, semakin institusi
ini dekat dengan Yesus, sebab Yesus identik dengan hak asasi
manusia
,” kata Pastor Sardi dalam presentasinya pada seminar
“Perjuangan Gereja dalam Menegakkan Hak Asasi Manusia dan
Demokrasi,” pada 8 Desember lalu di aula Universitas Atma Jaya
Yogyakarta.
Pastor Fransiskan itu berbicara di hadapan 300 pemuka agama, cendekiawan
dan aktivis sosial dalam seminar yang diadakan dalam rangka menyambut
Hari HAM Internasional 10 Desember. Pastor Sardi adalah ketua Pusat
Studi Hak Asasi Manusia dan Demokrasi Universitas Atma Jaya Yogyakarta.

Menurut Pastor Sardi, doktor bidang hukum, Yesus tetap membuka diri bagi
pendosa walaupun dia benci akan dosa. Yesus berjuang untuk Kerajaan
Allah untuk mengangkat hak asasi manusia dan menyejahterakan manusia.
Oleh karena itu, katanya, Gereja tidak layak menyebut dirinya Gereja
Kristus, apabila Gereja tidak berjuang membela hak asasi manusia.

Gereja yang bisu dan menutup mata terhadap ketidakadilan di sekitarnya
dapat dikatakan sebagai Gereja yang jahat, kata Pastor Sardi. Ia
berharap Gereja mau berperan seperti Nabi Yeremia (dalam Perjanjian
Lama) yang mengkritisi kondisi dan sistem kemasyarakatan pada zamannya.
Mantan dosen Hak Asasi di Universitas Pontifikal Antonianum di Roma itu
tidak setuju apabila dikatakan bahwa hak asasi merupakan produk barat
dan Kristen. Menurutnya semua agama samawi (agama berdasarkan wahyu) —
Kristen, Islam, Yahudi – menjunjung tinggi dan menghormati hak asasi
manusia
.

Menurut Pastor Sardi, ada dua elemen penting yang diperlukan untuk
memahami agama samawi yaitu hubungan antarmanusia dan hubungan manusia
dengan Allah. Hak asasi penting bagi hubungan antar manusia, katanya.
“Semakin manusia menghargai hak asasi manusa, dia dapat dikatakan
semakin beradab dan beriman.” Ia menambahkan, semakin suatu
institusi agama tidak menghargai hak asasi manusia, semakin nampak bahwa
institusi yang mengatasnamakan Allah itu kurang beradab.
Pastor Sardi menyayangkan kenyataan bahwa pelanggaran hak asasi menjadi
tantangan serius bagi umat Kristen di Indonesia.
“kekerasan-kekerasa n itu tidak dapat ditolerir lagi,” katanya.

Dia mengutip sebuah laporan bahwa telah ada 858 gereja yang dihancurkan
di negeri ini dalam masa pemerintahan lima presiden sejak 1945-2004.
  Dia mengakui bahwa Konferensi Waligereja Indonesia telah berusaha
membela hak asasi dan menjunjung tinggi martabat manusia dengan
menerbitkan surat-surat gembala. “Namun peranan yang lebih aktif
lagi kiranya masih diharapkan. Justru di tengah arus begitu banyaknya
orang menjadi korban pelanggaran hak asasi manusia, peranan Gereja
dipertanyakan kembali,” katanya.

Pembicara lain yang hadir pada seminar itu adalah Pastor Fransiskus
Assisi Purwanto, seorang dosen hak asasi manusia di Universitas Sanata
Dharma, dan Agustine Nunuk Prasetyo Murniati, seorang teolog feminis
Katolik.
Pastor Purwanto menggarisbawahi pengakuan Gereja terhadap hak asasi
manusia
sementara Murniati berbicara tentang pelanggaran hak asasi
perempuan oleh Gereja. sumber: http://www.ucanews. com/

Yogyakarta, DIY (UCAN) — Perjuangan untuk menegakkan hak asasi manusia
(HAM) sangat dekat dengan perjuangan Yesus Kristus, kata Pastor Martino
Sardi pengamat masalah hak asasi manusia.

“Semakin gereja memperjuangkan hak asasi manusia, semakin institusi
ini dekat dengan Yesus, sebab Yesus identik dengan hak asasi
manusia
,” kata Pastor Sardi dalam presentasinya pada seminar
“Perjuangan Gereja dalam Menegakkan Hak Asasi Manusia dan
Demokrasi,” pada 8 Desember lalu di aula Universitas Atma Jaya
Yogyakarta.
Pastor Fransiskan itu berbicara di hadapan 300 pemuka agama, cendekiawan
dan aktivis sosial dalam seminar yang diadakan dalam rangka menyambut
Hari HAM Internasional 10 Desember. Pastor Sardi adalah ketua Pusat
Studi Hak Asasi Manusia dan Demokrasi Universitas Atma Jaya Yogyakarta.

Menurut Pastor Sardi, doktor bidang hukum, Yesus tetap membuka diri bagi
pendosa walaupun dia benci akan dosa. Yesus berjuang untuk Kerajaan
Allah untuk mengangkat hak asasi manusia dan menyejahterakan manusia.
Oleh karena itu, katanya, Gereja tidak layak menyebut dirinya Gereja
Kristus, apabila Gereja tidak berjuang membela hak asasi manusia.

Gereja yang bisu dan menutup mata terhadap ketidakadilan di sekitarnya
dapat dikatakan sebagai Gereja yang jahat, kata Pastor Sardi. Ia
berharap Gereja mau berperan seperti Nabi Yeremia (dalam Perjanjian
Lama) yang mengkritisi kondisi dan sistem kemasyarakatan pada zamannya.
Mantan dosen Hak Asasi di Universitas Pontifikal Antonianum di Roma itu
tidak setuju apabila dikatakan bahwa hak asasi merupakan produk barat
dan Kristen. Menurutnya semua agama samawi (agama berdasarkan wahyu) —
Kristen, Islam, Yahudi – menjunjung tinggi dan menghormati hak asasi
manusia
.

Menurut Pastor Sardi, ada dua elemen penting yang diperlukan untuk
memahami agama samawi yaitu hubungan antarmanusia dan hubungan manusia
dengan Allah. Hak asasi penting bagi hubungan antar manusia, katanya.
“Semakin manusia menghargai hak asasi manusa, dia dapat dikatakan
semakin beradab dan beriman.” Ia menambahkan, semakin suatu
institusi agama tidak menghargai hak asasi manusia, semakin nampak bahwa
institusi yang mengatasnamakan Allah itu kurang beradab.
Pastor Sardi menyayangkan kenyataan bahwa pelanggaran hak asasi menjadi
tantangan serius bagi umat Kristen di Indonesia.
“kekerasan-kekerasa n itu tidak dapat ditolerir lagi,” katanya.

Dia mengutip sebuah laporan bahwa telah ada 858 gereja yang dihancurkan
di negeri ini dalam masa pemerintahan lima presiden sejak 1945-2004.
  Dia mengakui bahwa Konferensi Waligereja Indonesia telah berusaha
membela hak asasi dan menjunjung tinggi martabat manusia dengan
menerbitkan surat-surat gembala. “Namun peranan yang lebih aktif
lagi kiranya masih diharapkan. Justru di tengah arus begitu banyaknya
orang menjadi korban pelanggaran hak asasi manusia, peranan Gereja
dipertanyakan kembali,” katanya.

Pembicara lain yang hadir pada seminar itu adalah Pastor Fransiskus
Assisi Purwanto, seorang dosen hak asasi manusia di Universitas Sanata
Dharma, dan Agustine Nunuk Prasetyo Murniati, seorang teolog feminis
Katolik.
Pastor Purwanto menggarisbawahi pengakuan Gereja terhadap hak asasi
manusia
sementara Murniati berbicara tentang pelanggaran hak asasi
perempuan oleh Gereja. sumber: http://www.ucanews. com/

Surat terbuka untuk MUI dan para pelaku kekerasan atas nama Islam


Surat ini saya kutip dari milis pluralitas. Mengenai nada isinya, hati nurani bertanya: siapa yang bertanggung jawab atas kekerasan dengan nama ISLAM? MUI? Penegak keamanan dan ketertiban serta hukum? Nyatanya……!!!!!

======================

Surat terbuka untuk MUI dan para pelaku kekerasan atas nama Islam

MUI HARUS BERTANGGUNG JAWAB !!!!

Terbakar emosi saya melihat ratusan massa yang katanya beragama Islam
mengusir jamaah ahmadiyah di Kuningan. Saya melihatnya di berita salah
satu tv swasta kemarin sore (18/19). Massa yang mengaku beragama Islam
itu menyuarakan ketidaksetujuan mereka atas ajaran ahmadiyah dengan
cara yang sangat tidak santun. Bahkan saya pribadi meragukan kalau
mereka betul-betul beragama Islam. Selain melempari musholla
ahmadiyah, masaa juga merusak rumah jamaah ahmadiyah. Sesudah itu,
tidak tanggung-tunggung, dalam rangka meluapkan nafsu setannya, massa
turut membakar musholla tersebut. Sementara itu, jamaah ahmadiyah lari
tunggang langgang ketakutan meyelamatkan diri, keluarga dan nyawanya.
I Ini sudah kesekian kalinya massa yang mengaku beragama Islam
melakukan tindakan kekerasan terhadap jamaah ahmadiyah. Ini harus
dihentikan !!!! pemicu utama timbulnya tindakan penindasan terhadap
jamaah ahmadiyah adalah FATWA MUI. Massa yang katanya beragama Islam
itu seakan mendapat legitimasi dari fatwa tersebut. Dan karena itu,
MUI harus bertanggung jawab atas fatwanya yang mengakibatkan banyaknya
tindakan kekerasa terhadap jamaah ahmadiyah. Sekali lagi, MUI HARUS
BERTANGGUNG JAWAB !!!!!!!
Saya gerah melihat ulah massa yang katanya beragama Islam itu ! Kalau
mereka mengaku Islam, tentunya hati mereka akan suci, bersih dan
terhindar dari nafsu setan. Saya yakin mereka ada yang menggerakkan.
Saya yakin gerakan ini memuat kepentingan segelintir umat Islam saja.
Saya yakin mereka tidak mengerti apa itu Islam yang sebenarnya !!!!
orang yang memang benar-benar Islam tidak akan mengucapkan kalimat
ALLAHU AKBAR dengan lantang sembari diiringi nafsu setan untuk
menghancurkan kelompok lain yang berbeda. Dahulukan dialog ! jangan
Cuma bisa main keras.
Dimana MUI ketika tindakan kekerasan tersebut terjadi ? ayolah MUI
keluar dan lihat akibat dari fatwa Anda-anda semua ! ayo keluar..
jangan jadi KATAK DALAM TEMPURUNG ! jangan jadi lembaga yang hanya
bisa memprovokasi umat. Setelah itu diam seribu basa yang memang basi
! mana fatwa Anda terhadap orang-orang yang melakukan kekerasa
terhadap jamaah ahmadiyah itu ? mana ??? apa menurut Anda tindakan
mereka itu dapat dibenarkan ? atau menurut Anda tindakan mereka sudah
Islami ??
Saya bukannya mendukung ajaran ahmadiyah. Saya juga Islam, tapi
Islam saya tidak seperti MUI dan antek-antek itu. Saya hanya tidak
suka (bahkan sudah dalam tahap benci) sama orang yang suka main keras
tanpa ada hasrat berdialog. Saya hanya tidak suka melihat manusia
melakukan kekerasan kepada manusia lainnya hanya karena berbeda
keyakinan. Kalau memang keyakinan itu menjadi masalah, apakah
kekerasan menjadi jawabannya ? kenapa tidak menempuh cara dialog
terlebih dahulu ?
Hmm..mungkin otak para pelaku pengusiran jamaah ahmadiyah tersebut
terlalu dangkal untuk bisa berdialog. Bagaimana tidak ? kalau otak
mereka tidak dangkal, tentunya mereka tidak akan dengan mudah
diprovokasi oleh “pemimpin” mereka. Apabila tingkat intelektualitas
mereka tinggi, tentunya mereka tidak akan mau — bahkan terpikirpun
tidak – untuk melakukan kekerasan kepada siapapun. Sunggu, kemiskinan
intelektual dan moral telah menjerumuskan mereka kekubangan nafsu
setan yang tiada akhir. Semoga Allah memberikan petunjuk dan hidayah
kepada mereka.
Apabila MUI tidak mau merespon semua tindakan kekerasan tersebut, apa
gunanya MUI ??? Bubarkan saja MUI !!!!

Wassalam,

Rio Rizalino

KWI & PGI LAPOR KE KOMNAS HAM: PERTANYAKAN KEDEWASAAN BERAGAMA


KWI & PGI LAPOR KE KOMNAS HAM: PERTANYAKAN KEDEWASAAN BERAGAMA
http://www.suarapem baruan.com/ News/2007/ 12/15/index. html

SUARA PEMBARUAN DAILY
KWI-PGI ke Komnas HAM

Kedewasaan Beragama Dipertanyakan

SP/YC Kurniantoro

Rohaniwan Mudji Sutrisno (kiri), didampingi Ketua Presidium
Konferensi Waligereja Indonesia (KWI), Mgr Martinus D Situmorang
OFMCap (tengah), dan Ketua Umum Persekutuan Gereja-Gereja Indonesia
(PGI), Pendeta Andreas A Yewangoe, memberikan keterangan saat
menyampaikan pengaduan di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Jumat (14/12).
KWI dan PGI melaporkan kepada Komnas HAM sejumlah gereja yang
ditutup dan dirusak oleh sejumlah oknum selama 2004-2007.

[JAKARTA] Kedewasaan masyarakat Indonesia dalam beragama
dipertanyakan, menyusul maraknya kasus penyerangan dan pengrusakan
rumah-rumah ibadah di Indonesia.

Selain itu, ada kecenderungan kemerdekaan tiap-tiap warga negara
tidak dijamin lagi oleh negara. Para pejabat negara pada tingkat
tertentu melakukan pembiaran dan tidak memberikan fasilitas yang
layak dalam rangka peribadatan yang dilakukan umat beragama.

Demikian Ketua Umum Persekutuan Gereja-Gereja Indonesia (PGI)
Andreas Yewangoe saat bersama perwakilan PGI dan Konferensi Wali
Gereja Indonesia (KWI) menyerahkan daftar gereja dan rumah ibadah
yang ditutup, dirusak dan mengalami kesulitan ibadah kepada Komnas
HAM di Jakarta, Jumat (14/12).

Dalam penyerahan laporan ke Komnas HAM tersebut, Yewangoe didampingi
Ketua Presidium KWI Mgr Martinus D Situmorang, Romo FX Mudji
Sutrisno, Romo Benny Susetyo, Romo Ismartono (KWI) serta Wakil
Sekretaris Umum PGI Weinata Sairin dan Sekretaris Eksekutif PGI
Gomar Gultom. Mereka ditemui tiga Komisioner Komnas HAM yakni Johny
N Simanjuntak, Yoseph A Prasetyo dan Ahmad Baso.

“Seharusnya negara melindungi dan menghargai perbedaan pendapat di
masyarakat. Bukan negara mengambil suatu posisi. Saya kira tugas
negara adalah mengayomi warganegaranya, betapaun adanya perbedaan
tersebut. Yang saya lihat sekarang ini ada kecenderungan negara
tidak melakukan perlindungan tersebut dan melakukan pembiaran,” kata
Yewangoe.

Di sisi lain, kata dia, perlu dipertanyakan sampai sejauh mana
kedewasaan masyarakat Indonesia dalam beragama. Apakah masyarakat
Indonesia sudah sungguh-sungguh dewasa dalam menjalankan
keyakinannya. Ini memang pertanyaan dasar. Tapi ini pertanyaan hidup
yang harus dijawab dengan praktek nyata dalam hidup beragama.

108 Kasus

Dalam laporan PGI dan KWI ke Komnas HAM, tercatat 108 kasus
penutupan, penyerangan dan pengrusakan gereja terjadi sejak 2004-
2007. Dengan rinciannya, pada tahun 2004 terdapat 30 kasus, 2005 ada
39 kasus, 2006 ada 17 kasus dan 2007 ada 22 kasus. Adapun provinsi
yang terbanyak terjadi kasus-kasus tersebut adalah Jawa Barat,
Banten, Jawa Tengah, Poso dan Bengkulu.

Atas adanya laporan tersebut, Benny Susetyo meminta Komnas HAM agar
segera bertindak cepat untuk menghentikan kekerasan dan menghentikan
penutupan rumah-rumah ibadah semua agama. “Cara melaporkan kami
tidak hanya untuk kalangan umat Kristen atau Katolik saja tapi juga
umat atau penganut keyakinan lain yang hak-haknya untuk beribadah
dibatasi sekelompok orang. Selain itu, Komnas HAM juga harus segera
melakukan penyelidikan serta menekan kekuasaan untuk berperan sesuai
dengan fungsinya,”tandasny a.

Weinata Sairin menambahkan agar negara segera memfasilitasi atau
memberi kemudahan bagi 108 gereja yang telah ditutup atau dipersulit
perizinannya. “Sebagai bangsa yang majemuk, kami meminta agar
perbedaan dan keberagaman yang ada di negara ini diapresiasi dengan
baik. Jangan sampai ada warga atau sekelompok warga yang berbeda
merasa terpinggirrkan dalam kehidupan berbangsa yang berdasarkan
Pancasila dan UUD 1945,” ujarnya.

Atas permintaan tersebut, Komisioner Komnas HAM Johny Simanjuntak
berjanji meminta penjelasan Kapolri Jenderal Pol Sutanto terkait
penyerangan dan pengrusakan rumah-rumah ibadah di Indonesia. Komnas
HAM juga akan meninjau ulang nota kesepahaman yang telah
ditandatangani bersama Polri.

“Komnas HAM menghargai atas semua yang disampaikan PGI dan KWI. Kami
akan menggunakan kewenangan kami sesuai dengan UU dalam menjalankan
pemantauan dan penyelidikan. Kami akan lebih mengoptimalkan lagi
kerja sama dengan Polri dan akan meminta penjelasan kepada Kapolri
terkait kasus ini,” katanya.

Komisioner Komnas lainnya Yoseph A Prasetyo mengatakan, masih
maraknya penyerangan dan perusakan tempat ibadah umat minoritas
menunjukkan bahwa tidak hanya kelompok agama-agama yang difatwa
sesat saja yang diserang. Tapi juga agama yang secara resmi diakui
negara justru mendapatkan penyerangan, hambatan di lapangan. Menurut
dia, negara sebagai pemangku kewajiban mulai dari menteri, gubernur,
bupati/walikota, camat dan lurah sepertinya tidak bertindak efektif
dalam melakukan pencegahan terhadap penyerangan tempat-tempat ibadah
kristen dan kelompok agama yang lain.

“Tidak ada satu dua kelompok yang mengatasnamakan masyarakat meminta
supaya tempat ibadah disegel. Tidak ada seorangpun atau pun pihak
manapun bisa melakukan itu. Kalau aparat melakukan pembiaran dan
apalagi melakukan kerja sama dengan kelompok masyarakat yang
menyegel dan menutup tempat ibadah, itu merupakan suatu
kejahatan, “tegasnya. [M-17]

Last modified: 15/12/07