MAKNA PERKAWINAN DALAM BERBAGAI AGAMA

Dewasa ini makna perkawinan telah luntur dari makna sucinya (sakral) akibat pergeseran nilai yang mengedepankan kepentingan sesaat. Tidak jarang, perceraian dan perselingkuhan menjadi peristiwa yang kerap terjadi di sekitar kita akibat kurangnya internalisasi nilai-nilai luhur perkawinan dalam ajaran agama. Padahal perkawinan itu bermakna suci, mendasar dan merupakan anugerah cinta dari Sang Ada Tertinggi.

 

Berikut ini kami utarakan makna perkawinan dari berbagai agama yang kami rangkum dari berbagai  referensi buku tentang aneka agama di dunia.

 

  • Agama Hindu

Perkawinan bermakna sebagai tanda dimulainya status “berumah tangga” dan upacara ini merupakan samskara yang ke-13. Upacara perkawinan dilaksanakan di sekitar api suci dan penuh dengan simbol-simbol. Dalam upacara, kedua mempelai berjalan mengelilingi api suci tujuh langkah sambil bergandengan tangan, dan pada setiap langkah mereka saling membuat janji. Hukum manu, suatu Kitab Suci, mengatakan bahwa seorang istri harus selalu mencintai dan menghormati suaminya, dan umat Hindu Ortodoks tidak mengijinkan perceraian apa pun alasannya.

 

  • Yudaisme (Yahudi)

Perkawinan berarti  bermakna pembentukan suatu rumah yang dibangun bersama-sama dan mempunyai nasib yang sama. Tujuan utama perkawinan adalah menciptakan lingkungan yang ideal bagi anak-anak tetapi juga – dari kata-kata salah satu berkat perkawinan berbunyi “memberikan kegirangan dan kesenangan hati, keriangan dan kegembiraan yang meluap-luap, kegemaran dan suka cita, cinta damai dan persahabatan” kepada pasangannya. Dengan kata lain, perkawinan merupakan pusat kehidupan keluarga dan pembentukan pribadi para anggota keluarga sejahtera lahiriah dan batin.

 

Upacara perkawinan pada dasarnya sama pada seluruh tradisi Yahudi. Perkawinan sinagoga hanya diperuntukkan  bagi pasangan laki-laki Yahudi dangan perempuan Yahudi. Perkawinan tidak boleh dilaksanakan pada hari Sabat atau hari raya lainnya. Upacara dimulai dengan pemberian tanda tangan pada surat nikah atau ketubah – yang menunjukkan tanggung jawab laki-laki tetapi tidak berisi janji-janji dari pihak perempuan.

 

Upacara perkawinan dilaksanakan di bawah tirai perkawinan atau chuppah – yang melambangkan suatu rumah yang dibangun bersama-sama. Kedua mempelai bersama-sama minum segelas anggur untuk melambangkan nasib umum mereka. Upacara diakhiri dengan pemecahan gelas anggur oleh mempelai pria di bawah kakinya untuk mengingatkan semua orang pada kehancuran Bait Allah Yerusalem pada tahun 70 Masehi.

 

  • Agama Budha

Konsep perkawinan dalam agama Budha tidak secara tegas dibahas. Namun perkawinan dapat dirumuskan sebagai hubungan suami-istri untuk memperoleh kesucian (vimakirti sutra). Salah satu pesan moral dari Lima Aturan yang menjadi pedoman moral setiap umat Budha adalah “Mereka tidak boleh menyalahgunakan seks”.

 

  • Agama Katolik

Perkawinan adalah persatuan seumur hidup, yang diikat oleh perjanjian, antara seorang pria dan seorang wanita. Melalui perkawinan mereka menjadi suami-istri, berbagi kehidupan secara utuh, saling mengembangkan diri secara penuh dan dalam cinta melahirkan dan mendidik anak-anak (Gaudium et Spes 47-52)

 

Kerapkali perkawinan Katolik gagal dilaksanakan secara sah karena adanya halangan-halangan nikah seperti umur belum cukup, impotensi, ikatan perkawinan yang masih ada, tahbisan, kaul kekal hidup religius yang dilakukan secara publik, hubungan darah dalam tingkat tertentu (Hukum Gereja, Kitab Hukum Kanonik 1073-1094).

 

Perkawinan Katolik hanya sah kalau dilangsungkan di hadapan uskup setempat, pastor paroki, imam atau diakon yang diberi delegasi secara sah. Kalau tidak ada imam atau diakon, awam dapat diberi delegasi hanya kalau diberikan oleh konferensi uskup-uskup. Dalam peneguhan perkawinan harus ada dua saksi yang lain.

 

  • Agama Kristen (Protestan)

Perkawinan dipandang sebagai kesetiakawanan bertiga antara suami, istri di hadapan Allah. Perkawinan itu suci. Seorang pria dan seorang wanita membentuk rumah tangga karena dipersatukan oleh Allah. Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu.

 

Pada prinsipnya makna perkawinan dalam agama Kristen (Protestan) memiliki makna kesamaan, namun dalam ritus dan peraturannya berbeda. Peraturan perkawinan lebih longgar alias tidak seketat dan serumit dalam perkawinan dalam Katolik.

 

  • Agama Islam

Umat Islam menganggap bahwa keluarga Islam adalah fondasi masyarakat dan perkawinan adalah tulang punggung kehidupan berkeluarga. Dalam masyarakat Muslim, seluruh keluarga terlibat dalam pemilihan pasangan perkawinan dan ketika perjanjian, emas kawin dibayarkan oleh pengantian laki-laki atau ayahnya. Emas kawin merupakan perlindungan penting bagi pengantian perempuan karena baginya tidak mungkin mencari nafkah sendiri. Dalam upacara perkawinan, suatu perjanjian antara pengantin laki-laki dan pengantin perempuan ditandatangani dengan disaksikan oleh dua saksi laki-laki.

 

 

Dari berbagai makna perkawinan tersebut di atas, kita dapat melihat bahwa perkawinan itu pada dasarnya mempunyai makna penting, suci dan bertujuan untuk menggapai kebahagiaan dan kesejahteraan kehidupan berkeluarga. Jadi perkawinan bukan soal main-main seperti beli baju, kalau tidak cocok langsung diganti  dengan yang baru, tetapi soal serius dalam mengejar kebaikan bagi keluarga, agama dan bangsa. (Pormadi Simbolon)

 

Sumber:

Keene, Michael, Agama-agama Dunia, Kanisius: Yogyakarta, 2006

 

O’Collins, Gerald, SJ, Kamus Theologi, Kanisius: Yogyakarta, 1996.

 

Aneka Sumber lainnya dari internet.

About these ads

5 Tanggapan

  1. salam kenal dari bandung
    saya suka membaca artikelnya, jangan tanya kenapa
    http://puang07.blogdetik.com

    • teringat waktu saya menjadi pasangan pengantin adat , begitu mesra dan saling menyayangi satu sama lain.

  2. wah nice info juragan, bisa buat refleksi nih. thx ya

  3. Terima kasih atas infonya…

  4. […] menemukan pengertian perkawinan dari sumber lain yang gue temukan di internet, bisa baca sendiri disini. intinya dari berbagai sumber yang gue baca, suatu perkawinan itu adalah jenjang kedewasaan yang […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 47 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: